Facebook Ubah Nama Perusahaan menjadi Meta
DealBook

Facebook Ubah Nama Perusahaan menjadi Meta

SAN FRANCISCO — Facebook menjadi terkenal selama dua dekade terakhir dengan beberapa merek yang paling dikenal di dunia: huruf besar berwarna biru-putih F.

Tidak lagi. Pada hari Kamis, raksasa jejaring sosial mengambil langkah yang tidak salah lagi menuju perombakan, tidak menekankan nama Facebook dan mengubah citra dirinya menjadi Meta. Perubahan itu disertai dengan logo perusahaan baru yang dirancang seperti simbol berbentuk infinity yang sedikit miring. Facebook dan aplikasi lainnya, seperti Instagram dan WhatsApp, akan tetap berada di bawah payung Meta.

Langkah ini menandai bagaimana Mark Zuckerberg, kepala eksekutif, berencana untuk memfokuskan kembali perusahaannya di Lembah Silikon pada apa yang dia lihat sebagai perbatasan digital berikutnya, yang merupakan penyatuan dunia digital yang berbeda menjadi sesuatu yang disebut metaverse. Pada saat yang sama, mengganti nama Facebook dapat membantu menjauhkan perusahaan dari kontroversi jejaring sosial yang dihadapinya, termasuk bagaimana Facebook digunakan untuk menyebarkan ujaran kebencian dan informasi yang salah.

“Saya telah banyak berpikir tentang identitas kami” dengan babak baru ini, kata Zuckerberg, berbicara di acara virtual pada hari Kamis untuk menampilkan taruhan teknologi Facebook di masa depan. “Seiring waktu, saya harap kami dilihat sebagai perusahaan metaverse.”

Dengan perubahan tersebut, Zuckerberg mengirim telegram bahwa perusahaannya melampaui jaringan sosial saat ini, yang telah dibangun Facebook sejak didirikan 17 tahun yang lalu. Memiliki Facebook sebagai nama perusahaan ketika perusahaan sekarang memiliki banyak aplikasi dan pada dasarnya menghubungkan orang tidak lagi dapat dipertahankan, katanya.

Hal itu terutama terjadi, kata Zuckerberg, karena Facebook telah berkomitmen untuk membangun alam semesta komposit yang memadukan dunia online, virtual, dan augmented yang dapat dilalui orang dengan mulus. Dia mengatakan bahwa konsep ini, yang dikenal sebagai metaverse, dapat menjadi platform sosial besar berikutnya dan beberapa perusahaan teknologi akan membangunnya selama 10 tahun ke depan. Pada hari Senin, Facebook telah mengisyaratkan niatnya untuk menjadi pemain besar ketika memisahkan bisnis virtual reality dan augmented reality menjadi sebuah divisi yang dikenal sebagai Facebook Reality Labs.

Tetapi mengembangkan Facebook menjadi perusahaan metaverse akan membutuhkan waktu karena konsepnya teoretis dan mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk dicapai. Facebook dan aplikasi saudaranya juga tetap menjadi bisnis raksasa, menghasilkan lebih dari $86 miliar pendapatan tahunan dan melayani lebih dari 3,5 miliar orang di seluruh dunia.

Waktu perubahan nama memiliki keuntungan ganda. Facebook telah bergulat dengan beberapa pengawasan paling ketat dalam sejarahnya dalam beberapa pekan terakhir. Anggota parlemen dan publik telah mengkritik aplikasi berbagi foto Instagram karena melukai harga diri beberapa remaja dan perusahaan telah menghadapi pertanyaan karena perannya dalam memperkuat informasi yang salah dan menimbulkan kerusuhan dengan konten yang menghasut.

Protes mencapai puncaknya setelah Frances Haugen, mantan karyawan Facebook, membocorkan dokumen internal yang menunjukkan seberapa banyak perusahaan tahu tentang efek berbahaya yang ditimbulkannya. Temuan dari dokumen Ms. Haugen pertama kali diterbitkan oleh The Wall Street Journal dan kemudian organisasi media lainnya, termasuk The New York Times.

Pengungkapan tersebut telah menyebabkan banyak sidang kongres, serta pengawasan hukum dan peraturan. Pada hari Senin, Haugen berbicara kepada anggota parlemen Inggris di Parlemen dan mendesak mereka untuk mengatur Facebook. Pada hari Selasa, Facebook mengatakan kepada karyawannya untuk “melestarikan dokumen dan komunikasi internal sejak 2016” yang berkaitan dengan bisnisnya karena pemerintah dan badan legislatif telah mulai menyelidiki operasinya.

Rebranding perusahaan jarang terjadi tetapi memiliki preseden. Mereka umumnya telah digunakan untuk menandakan reorganisasi struktural perusahaan atau untuk menjauhkan perusahaan dari reputasi beracun.

Pada tahun 2015, Google merestrukturisasi dirinya di bawah perusahaan induk baru, Alphabet, membagi dirinya menjadi beberapa perusahaan terpisah untuk membedakan bisnis pencarian internetnya dengan lebih baik dari taruhan bulan yang dibuatnya di area lain. Pada tahun 2011, Netflix mengumumkan rencana untuk membagi bisnis videonya menjadi dua bagian, secara singkat mengganti nama lengan DVD-by-mail menjadi Qwikster.

Setelah The Verge melaporkan minggu lalu bahwa Facebook mungkin akan mengubah namanya, media sosial meletus dengan perbandingan yang kurang diinginkan. Beberapa ingat bagaimana Philip Morris, raksasa tembakau, mengubah namanya menjadi Altria Group pada tahun 2001 setelah bertahun-tahun kerusakan reputasi atas biaya kesehatan dan dampak rokok pada publik Amerika.

Nicholas Clegg, wakil presiden Facebook untuk kebijakan dan komunikasi global, telah menolak perbandingan tersebut, menyebutnya “sangat menyesatkan.”

Perubahan nama Facebook sebagian besar bersifat kosmetik. Ini akan mulai diperdagangkan di bawah ticker saham MVRS mulai 1 Desember. Perusahaan juga akan mengubah citra beberapa produk virtual-reality sebagai Meta, bergeser dari nama merek asli Oculus.

Perusahaan tidak direstrukturisasi dan tidak ada perubahan eksekutif yang diumumkan. Zuckerberg juga tetap menjadi kepala eksekutif dan ketua. Dia memegang hak suara mayoritas atas setiap perubahan yang dapat mempengaruhi masa depan perusahaan.

“Tidak peduli apa Mark Zuckerberg menyebutnya, itu akan tetap menjadi Zuckerberg Inc. sampai dia melepaskan beberapa kekuatan dan menghasilkan tata kelola perusahaan yang fungsional,” kata Jennifer Grygiel, seorang profesor dan peneliti media sosial di Universitas Syracuse.

Selama berbulan-bulan, Facebook telah membangun pengumuman metaverse. Tahun lalu, ia merilis headset realitas virtual terbarunya, Oculus Quest 2. Pada bulan Agustus, ia meluncurkan layanan realitas virtual yang disebut Horizon Workrooms, sebuah ruang pertemuan virtual di mana orang-orang yang menggunakan headset realitas virtual dapat berkumpul seolah-olah mereka berada di sebuah rapat kerja secara langsung. Dan pada bulan September, ia mengumumkan lini kacamata baru dengan Ray-Ban, yang dapat merekam video.

Semua produk itu adalah bagian dari metaverse, yang diakui Zuckerberg pada hari Kamis terdengar seperti “fiksi ilmiah.”

Andrew Bosworth, chief technology officer Facebook, juga mengatakan bahwa metaverse akan membutuhkan terobosan teknologi yang signifikan untuk terjadi dan bahwa perusahaan sedang mengerjakan versi baru realitas virtual dan perangkat keras augmented reality untuk membuatnya lebih kecil, lebih murah, dan lebih imersif.

Meski begitu, Zuckerberg pada hari Kamis membicarakan gagasan itu sebagai “penerus internet seluler” dan mengatakan perangkat seluler tidak akan lagi menjadi titik fokus. Blok bangunan untuk metaverse juga sudah tersedia, katanya. Dalam sebuah demonstrasi, ia menunjukkan avatar digital dirinya yang dibawa ke dunia digital yang berbeda saat berbicara dengan teman dan keluarga, di mana pun mereka berada di planet ini.

“Anda benar-benar akan merasa seperti berada di sana bersama orang lain,” katanya. “Anda tidak akan terkunci di satu dunia atau platform.”

Zuckerberg mengatakan menciptakan metaverse akan membutuhkan pekerjaan di berbagai perusahaan teknologi, bentuk tata kelola baru, dan elemen lain yang tidak akan datang dalam jangka pendek. Namun dia memaparkan beberapa area di mana metaverse akan diterapkan, dengan mengutip video game, kebugaran, dan pekerjaan.

Zuckerberg menunjukkan Horizon Workrooms, produk ruang konferensi virtual, di mana rekan kerja dapat bekerja sama dari jarak jauh dalam berbagai proyek yang mungkin pernah mereka lakukan di kantor. Dia berbicara tentang beberapa video game yang imersif. Dan dia mendemonstrasikan Horizon Worlds, jaringan sosial berbasis realitas virtual, tempat teman dan keluarga dapat berkumpul dan berinteraksi.

Keberhasilan sebagian akan bergantung pada menarik orang lain untuk membuat aplikasi dan program baru yang berfungsi di metaverse. Seperti halnya ekonomi aplikasi seluler, pengguna lebih cenderung bergabung dengan ekosistem komputasi baru jika ada program dan perangkat lunak untuk mereka gunakan.

Akibatnya, Zuckerberg mengatakan dia akan terus menawarkan layanan murah atau gratis kepada pengembang dan berinvestasi dalam menarik lebih banyak pengembang melalui dana pencipta dan suntikan modal lainnya. Antara lain, Facebook telah mengalokasikan $150 juta untuk pengembang yang membuat aplikasi dan program pembelajaran imersif jenis baru.

“Kami berkomitmen penuh untuk ini,” katanya. “Ini adalah bab selanjutnya dari pekerjaan kami.”

Posted By : keluaran hk hari ini